Sabtu, 30 April 2011

~* CaraKu MenCintaimu Karena-Nya *~

~* Bismillahirrahmanirrahiim *~

Wahai Saudari kami...
Mungkin kalian pernah mendapati kami dalam keadaan dingin dan membisu
Padahal bisa saja, kami membuka pembicaraan dan memecahkan suasana bersama kalian
Namun  kami sadar, bahwa tak layak bagi kami bermudah-mudah dikarena khawatir  hal itu akan mengikis kadar rasa malu kalian kepada kami.
Mungkin kalian pernah merasa risih ketika kami tidak memperhatikan wajah ketika berbicara dengan kalian?
Padahal memandang kalian ketika berbicara adalah mudah bagi kami,
Namun  dengan memalingkan wajah, kami berharap agar kalian akan lebih  berhati-hati dalam berbicara dan menjadikan keadaan itu lebih suci bagi  hati masing-masing.


***
Wahai Saudariku...
Mungkin kamu akan mengatakan aku aneh ketika aku melarangmu menelefonku
Padahal, bisa saja aku menganggkatnya setiap saat engkau menelefonku
Namun  aku belajar untuk menghargai seseorang yang berhak akan mendampingimu  kelak, dengan cara tidak berduaan denganmu dalam keadaan yang tidak ada  yang menemani.

Mungkin kamu akan kesal apabila aku tak  memberikan pesan penyemangat ketika engkau melaporkan kepadaku tentang  kegiatanmu hari ini
Padahal mudah saja jika aku harus mengirimkan sebuah pesan tersebut agar membuat jiwamu menjadi lebih bersemangat mengerjakannya
Namun,  keberadaanku di sekitarmu ku harap tidak menggoyahkan kesucian hatimu  dengan mengirimkan kepadamu pesan-pesan yang seharusnya tidak pernah  kamu terima dariku jika itu justru akan membuatmu berangan-angan.


***
Wahai Saudariku...
Bisa  jadi sebuah harapan pernah terbesit dihatimu sehingga mungkin engkau  akan merasa gundah ketika aku tidak pernah meminta meminangmu.
Padahal, bisa saja aku lakukan itu agar hatimu senang
Namun aku sadar bahwa aku belum siap, maka aku redamkan lidah ini untuk menyatakannya di dalam diam.

Mungkin engkau akan datang memintaku agar kamu menantiku
Padahal aku mampu mengizinkan permintaanmu itu
Namun,  apakah kamu tidak merasa sakit ketika suatu saat jodohku adalah bukan  dirimu? Bukankah usahamu untuk bersamaku dengan cara menantikanku adalah  sia-sia?

Atau mungkin saja engkau akan merasa gelisah ketika aku tidak pernah memintamu menungguku
Padahal bisa saja permintaan itu akan engkau indahkan ketika aku memintanya kepadamu
Namun  aku mencintaimu atas dasar kesucian, maka aku tidak akan memintamu  untuk itu hanya karena ingin mempersilahkan laki-laki shaleh lain untuk  meminangmu
Bukankah kesucian yang aku inginkan? Jika demikian,  maka lebih baik engkau menikah kepada laki-laki yang telah siap  meminangmu tanpa harus membuatmu menunggunya demi membantu memelihara  kesucian dirimu dengan pernikahan.

Atau bisa jadi, engkau bosan karena terlalu lama menungguku untuk menyatakan sebuah ungkapan-ungkapan indah kepadamu
Padahal, bisa saja aku menyatakan itu untuk menyenangkan hatimu
Namun, Diam adalah caraku mencintaimu karenaNya, berharap hal itu lebih memelihara kesucian hatiku dan hatimu setelahnya...

Aku mencintaimu dalam keimanan
Berharap agar dapat menjaga rasa maluku dan memelihara kesucian hatimu
Ini  lah caraku Mencintaimu karenaNya, diam dan tak pernah terucap hingga di  ujung lidah yang lunak, bahkan sampai tak pernah terlukiskan oleh  aktifitasku yang dapat engkau lihat

Berharap menjadi pemalu seperti Rasul, Muhammad*
Dan membawamu menjadi suci seperti Ibunda Isa, Maryam
Suci, tak pernah tersentuh laki-laki...

Subhanallah...


***
Rule of Play: Ifalosophy. "The Tenderness is a Beauty"

Semoga Allah memaafkan aku ketika aku bersalah
Allahuma Amiiin

2 komentar:

  1. Mencintai dalam Diam. Energi yang luar biasa. Namun demikianlah harusnya. Menjaga cinta itu hanya diberikan pada yang halal baginya..

    BalasHapus
  2. Inilah jawabannya, and I hope so...

    BalasHapus